Jumat, 11 Januari 2013

Rindu Sunyi Dedaunan Hijau

sesekali mengasingkan diri jauh dari keramaian
ketika rindu akan kesunyian 
- Dedaunan Hijau -

Jadi demikianlah, Beberapa hari yang lalu kata-kata itu tertera. Komentar dari seorang sahabat yang mampir begitu saja di blog kami, di salah satu tulisanku. Komentar yang sangat menggoda untuk dibumikan dalam tulisan kecil. 

Siapa rindu? mengapa sunyi? Ini adalah permasalahan maha klasik yang tak pernah habis digerus masa. Namun, rindu dan sunyi pula yang lalu membuat kita acapkali lupa tentang "rindu akan kesunyian". Sebagian dari kita yang mungkin dibesarkan oleh denyut nadi kota sudah terlalu sering mengeluh dalam keramaian, terpaksa bermesraan dengan lalu-lalang yang tak pernah berhenti mengganas.

"Rindu akan kesunyian". Aku yang masih belajar memahami kata-kata itu menemui kesunyian paling mematikan saat mencoba memeluk rindu di dalamnya. Sunyi seperti apa yang sebenarnya harus dirindukan? Sunyi bagi kebanyakan kaum urban adalah tentang kesendirian di antara ratusan langkah kaki dengan rima yang berbeda. Ini tentu sunyi yang tidak mengenal kata rindu. 

Aku nyaris menyerah memaknai "rindu akan kesunyian" yang dimaksud oleh sahabatku. Kupekurkan raga, berpikir keras sampai tak terasa cahaya matahari di ujung timur telah menjelang. Lalu, dalam kebingunganku, melintas pelan suara kecipak air dari kamar kecil dan hembus nafas setengah kantuk yang kian sulit ditawar. Semua terdengar begitu tenang. Begitu teratur. Dari luar jendela, satu demi satu kicau burung berbunyi seperti seruling yang menyulih notasi di ranting pagi. Kusingkap tirai. Daun-daun di pepohonan terlihat hijau mengkilap berbalut embun. Ah, aku tersadar. Kesunyian semacam inilah yang sesungguhnya aku rindukan. Kesunyian yang tidak membuatku merasa terkucil. Sunyi itu adalah daun, rindu itu adalah embun yang mencantikkan hijau dedaunan. Aku kini bersatu dalam sunyi.





Kini aku mengerti tentang "rindu akan kesunyian". Sahabatku Dedaunan hijau, apakah rindu akan kesunyian seperti inikah yang kamu maksudkan? Jika iya, tanpa ragu akan kutebar kesunyian bagi siapa pun yang membaca tulisan ini. Biar semua mengenal rindu yang bercumbu bersama sunyi.  

46 komentar:

  1. Rindu dan sunyi tiba2 mati tatkala kehidupan kecil berenang-renang gembira dalam diriku sesekali memberikan ketukan kecil mengabarkan 'mom, I'm with you here'.

    Gambarnya cantik2 ya...
    Mbak devi pintar sekali menggambar
    Sallam kenal :)

    BalasHapus
  2. gambar mbak Devita bagus
    iya,kesunyian seperti itu
    tapi jangan sendirian ntar ngelamun lagi
    dalam sunyi semua jawab akan mengalir sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya dong klo ngelamun malah bengong lg ntar :p

      Hapus
  3. Devita sama Nunu ini lagi LdR kan? Kalau bikin posting gini biasanya janjian atau gimana sih? Gambarnya Devita baguuusss..

    BalasHapus
  4. bagaimana mungkin nii bisa dicapai kalau kita ada di tengah2 hiruk pikuk kota yang bising seperti jakarta :(

    Ikhlas - The Secret

    BalasHapus
  5. manis banget De-Nu...
    mmm...sunyi pagi saat diri menyatu dengan semesta ya Denu?

    setuju sama Bebe, gambar2nya Devita keren banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya bener bngt, makasihh yah :)

      Hapus
  6. Salam kenal... Kunjungan pertama nih... Biar rame yaa... Ga sepi.. Sepi aku komen aja disini hihihi.. Insyallah konsisten memecah sepi yaaa.. Soalnya aku yg mampir mampir kesini hehehehe....

    BalasHapus
  7. kesunyian ditengah keramaian ;)

    BalasHapus
  8. Waaah.. komenku ga masuk ya?? Yang pasti tulisan ama gambarnya baguuus. Suka deh ama karya kalian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. komen yg mana tuhh, iya gk masuk y kykny, hehe makasihh..

      Hapus
  9. karena sunyi adalah jalanku. maka tulisanmu itu adalah kawan sejatiku. salam:)

    BalasHapus
  10. mengenal rindu yang bercumbu bersama sunyi.
    ahaaii. cakep banget kalimatnya. saya jadi ngebayangin sunyi yang asyik buat dicumbui dengan sepenuh ridu. filsafati tapi nyata sekali.

    BalasHapus
  11. Ini emang blog duet yang keren abis sih:-)
    Yang satu puitis, yang satu pinter gambar...

    Aku juga terkadang suka rindu kesunyian...
    Terutama kalo kayla dan fathir berisik berantem rebutan guling..hihi..

    BalasHapus
  12. kunjungan pertama ke sini, langsung tersentuh baca tulisannya. Salam kenal dan terima kasih sudah berkunjung ke blog ku ya :)

    BalasHapus
  13. Aih...Nunu dan Devi betul2 pasangan petualang ya, tulisan dan gambarnya bersinergi :)

    BalasHapus
  14. aku suka banget ama gambarnyaa..lucuukk banget Dev :))
    penasaran deh pengen liat foto kalian berdua..duo dynamic ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasi mba.. aku jg lucu kok #salahfokus :))
      foto kita ada kokk di postingan terdahulu

      Hapus
  15. Aku juga sering rindu pada sunyi. Suamiku juga kayaknya. Terutama kalo dia denger aku nyanyi-nyanyi kenceng di dapur, hehehe..
    Pengen bilang gambarnya bagus, ntar dikira ngikutin Pak Tino Sidin. Nggak jadi deh. Mo bilang suka aja. Suka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha nah itu tandanya suruh diem mba :p
      asikk suka suka ^^

      Hapus
  16. keren bgt deh.. lg LDR tp tetep kolaborasinya kereeenn.. :)

    BalasHapus
  17. gambarnya keren banget deh...
    selalu terkagum kagum

    kotak komentar kok gak ada pilihan NAME/URL ya??
    Dija jadi gak bisa komen nih :(

    BalasHapus
  18. Wah De-Nu aku juga rindu dengan kesunyian semacam itu, seringnya malah ngerasain kesunyian di dalam keramaian kalo lagi di hiruk pikuknya kota :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sunyi itu susah d temukan yah..

      Hapus
  19. Kok komenku kemarin gak masuk ya >___<

    Di rumahku masih banyak pohon dan burung loh ta, mau berkunjung? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyaaa... komen apah kmrn?
      ah mauu donk pastinya... tapi ga pake asep yaa.. qiqiiqi...

      Hapus
  20. Jika aku merindukan kesunyian, aku akan lari ke wc karena disana aku menemukan kesunyian yang sangat pribadi. Antara aku, suara air dan .... hahhaha piiissss :) grin

    Nu and Dev . keren banget deh kamu berdua. Love you :)

    BalasHapus
  21. Perpaduan yang apik, tulisan yang bagus dan gambar yang manis..

    keren de-nu ^^

    BalasHapus
  22. Jika aku merindukan kesunyian, aku akan lari ke wc karena disana aku menemukan kesunyian yang sangat pribadi. hahaha

    BalasHapus
  23. Di rumahku masih banyak pohon dan burung loh , sepi sunyi

    BalasHapus