Jumat, 15 Februari 2013

Light of Blue (1st Chapter)

Kita pertama kali bertemu di dermaga itu, di sisi sebuah kanal dengan tembaga yang pada beberapa bagiannya tampak terkelupas dan berkarat, empat tahun yang lalu.

View yang tepat untuk melihat camar-camar beterbangan,” ujarmu pada hari pertama kita berkenalan. Setelah itu, hampir setiap hari kita bertemu. Menyaksikan camar-camar dengan sayap peraknya menjemput laut.
 
“ Dunia tidak sebatas camar-camar itu,”aku tiba-tiba bergumam.
“ Ya, memang.”
“ Ikan-ikan mati.”



 
Kau menoleh. Tertawa. Angin laut sejenak memaksa kita berdiam. Tawamu lalu kembali menyerang semua sudut yang membungkus pembicaraan kita.

“ Diterkam camar? Ah, kau terlalu sentimentil.”
“ Manusia tidak pernah sendiri.”
“ Dan camar itu hanya meneruskan hidupnya.”
“ Dan ikan itu hanya ingin meneruskan hidupnya.”

Kau dan aku bertatapan. Riak mata kita mencoba untuk saling tidak mengalah. Kepalaku menjadi bertambah berat – terbakar matahari. Malam menyalakan lilin. Kepalamu membumbung tinggi. Aku meloncat. Menyelam. Menyesakkan segumpal udara ke dalam rongga paru-paruku. Sesekali kulihat kau berputar mengitar. Matamu tajam. Aku menerjemahkan laut. Kita membiru.   



 

48 komentar:

  1. wah mantep tuh tatap-tatapan tanpa ada yang mengalah. berarti nggak ngedip lama tuh. sampe gatel banget tuh mata pasti.

    hehe... asyiik, saya merasakan indahnya.
    tapi, membiru itu konteksnya apa ya? jangan-jangan lebam-lebam, haha.. #kabuur takut dilempar limbah cinta

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhee pingin ketawa baca komentarnya Pak Zachflazz ini
      masak sampe gatel banget matanya. hehehhe kasihan dong

      Hapus
    2. haha, bs aja, ms zach hrsny bikin grup lawak nihhh,btw, kykny tuh limbah udh jd hak milik mas zach, klo kita mah anti limbah soalny ahahaha *kaburr jg*

      Hapus
  2. nice dongengnya . di tunggu kunjungan baliknya

    BalasHapus
  3. wah seru ceritanya, cerita bersambung laku loh di pasar indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe,, cerita cinta2an yg pasti laku mah.. :p

      Hapus
  4. Pengen deh belajar menulis dongeng,...:)

    BalasHapus
  5. SELAMAT MALAM SOB..
    ceritanya bagus sob..
    I like it..
    ada bakat juga yah bikin cerita.. super sekali sob..

    BalasHapus
  6. serasa ikutan ada di pantai ngeliat camar .. hehe

    BalasHapus
  7. gambar dan ceritanya saling mendukung :)

    BalasHapus
  8. kita membiru tuh kedinginan ya..? hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kita membiru tuh bersatu jd sama2 suka laut dan isiny hihi

      Hapus
    2. ooo adoohhh aku bener2 ga ngerti bahasa langit gt yak..hihihi

      Hapus
  9. Hmm .. kalau di kampungku camar camar biasanya ada di tengah sawah mengerubuti traktor petani yg lagi membajak sawah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi seru jg tuh d bikin tulisan ttg camar dan petaniii :)

      Hapus
  10. Waah..kalimatnya..bak pujangga merangkai kata. Sy jg pengen bs nulis kaya' gitu, tp ga pernah bisa :D *gak bakat*
    Salam kenal yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk2 menuliss hoho, salam kenal jugaa...

      Hapus
  11. ceritanya tentang pertemuan Devita dan Nunu ya?trus sering berkencan diatas perahu? wuihhh...,romantis nian kata-katanya...,^_^

    BalasHapus
  12. ceritanya singkat.. tapi bagus. Aku suka...
    Kolaborasi yang bagus ya? ada yang nulis ada yang buat gambarnya.
    BTW aku dari awal sudah tertarik dg gambarnya lo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasihhh, iya devita emng kece banget y gmbrny hihi

      Hapus
  13. romantic :)
    jd pengen nyanyi..'burung camar tinggi di melayang..bersahutan di balik awan...'
    kalo fals mohon dimaaphkeun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha merduuu, enak d dengerrr :)

      Hapus
  14. asyiik nie postingannya...romantis ya mbak..

    BalasHapus
  15. Pilihan bahasanya enak dibaca, tapi aku belum paham maksudnya............. emang bukan untuk dipahami yak? *pegangpegangkepala

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, utk d pahami dong ahaha, ntar tunggu lanjutanny biar lebih ngerti hehe

      Hapus
  16. Nu bahasa tulisanmu sangat bagus, puitis, tapi kadang terlalu tinggi untuk orang sekelas saya hehe (khususnya bagian akhir), maklum sekolana teu tamat sd Nu, punten ah :)

    BalasHapus
  17. Bahas anya kagak nahan, keren banget .... manusia mmg tak perna sendiri

    BalasHapus
  18. tiba2 aku jadi inget lagunya vina panduwinata *ketauan tuanya*

    BalasHapus